dua dan tiga

Sebenernya apa yg mau saya tulis di sini bukan tentang angka 2 dan 3 seperti yg saya jadikan judul di atas. Angka 2 dan 3 adl dari angka 23 yang dipisahkan saja sih. .

Trus ada apa dengan angka 23 ? Ga ada yang aneh atau penting juga sih dgn angka itu.
Cuma kebetulan 23 Juni tahun ini adl tepat 23 kali saya lalui sepanjang hidup saya. Hehehe

Maklum saya Indonesia, lebih tepatnya Jawa. Jadi ya kaya orang jawa kebanyakan suka nyari2 keunikan dr angka. Hehehe
Hmmm. . Jadi ketauan umur saya skrg brp😦

Kl diinget-inget, 22 tahun kmrn saya ternyata terlalu menyepelekan hidup. Terlalu becanda sama hidup. Hingga, apa yg seharusnya saya bisa peroleh di waktu2 yg lalu malah sampai sekarang blm saya peroleh. Menyesal ? Pasti! Tapi masa2 penyesalan itu udah berlalu entah kapan tau..

Dan kebetulan di taun ini, taun ke 23 saya hidup di dunia ini segalanya berubah menjadi serius.
Misalnya, udah mulai mikirin nyimpen duit buat nikah nanti entah dengan siapa nanti saya nikah. Mungkin gara2 umur terlalu akrab dengan pertanyaan “kapan kawin?” jadi ya kaya gini nih saya. Hehehe

Tahun ini, udah 23 tahun aja. Pastinya bersyukur banget sama Tuhan yg udah ngasih kesempatan buat belajar selama ini. Selama ini banyak ngeluh, malas2an dan emosi masih tinggi. Harapannya sih taun2 ke depan udah ga kaya gitu lagi, Amin.

Entah knp kl ngomongin hari lahir selalu inget orang tua yg udah meninggal. Ibu udah 2 tahun , dan bapak udah 10 tahun dipanggil Tuhan.
Kl mungkin lorong waktu beneran ada, mau kembali ke masa2 kecil, di mana masih ada orang tua.

Orang tua yg ga pernah lupa kasih kue brownies , atau kadang blackforest pas saya ulang tahun. Emang sih mereka ga pernah kasih yang utuh. Mereka beliin saya yg udah dipotong-potong. Belinya juga di tetangga.Walaupun hari2 lainnya juga bisa beli, tapi rasanya beda aja kl dimakannya pas hari lahir. Ya mungkin karna udah dicampur sama doa2 dan harapan dari orang tua jadi rasanya makin lezat.

Loncat ke umur belasan, di mana saya lg jadi badboy. Walaupun skrg jg masih, tp ga separah dulu . Hahahaha
Sampe masuk ke angka 20 dan seterusnya, udah mulai kalem. Udah bener2 ngerasain kerasnya hidup. Ya tapi tetep aja kaya yg td saya bilang di awal, terlalu menyepelekan hidup.

Setelah ini saya bukan saya yang dulu. Berubah ? Pasti. Tapi bukan berubah cara bergaul, berubah sikap ke teman dll. Bukan !! Tapi berubah cara pandang, berubah bagaimana menyikapi hidup, dan akan mulai mencari jawaban atas pertanyaan “orang hidup itu sejatinya untuk apa ?”

Saya jg mengucapkan terima kasih buat semua yg udah kasih ucapan dan doa. Entah lewat facebook, twitter, telpon langsung , sms , whatsapp, line, dan jg bbm . Gak ada yg bisa saya berikan buat kalian semua selain mendoakan kalian. . Thanks🙂

Tentang adhytyasegara

#AdaKamar
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s